Lima tahun telah berlalu sejak pemain Argentina Alejandro Sabella memiliki kesempatan untuk memenangkan Piala Dunia ketiga mereka, tetapi mereka kalah 1-0 dalam waktu tambahan dari Jerman di Maracana, hari yang tidak pernah bisa dilupakan Lionel Messi.

Sejak itu, segalanya tidak menjadi lebih cerah bagi Albiceleste. Mereka kehilangan final Copa America berturut-turut pada tahun 2015 dan 2016 ke Chili, dan mereka secara besar-besaran kekurangan di Piala Dunia 2018.

Meskipun mencapai tiga final pada periode itu, Messi sering dipertanyakan ketika datang ke pertunjukan internasionalnya. Namun, Messi akan dapat mencoba dan memperbaiki kesalahannya di Maracana pada 2014 ketika Argentina bermain di sana pada hari Jumat. . Mayoritas pendukung akan berada dalam warna Argentina, seperti pada sore itu pada tahun 2014, dan Venezuela akan mencari untuk menyebabkan kesal lain setelah mengalahkan Albiceleste 3-1 di Wanda Metropolitano pada bulan Maret. mencari tahu XI terbaiknya.

Dia memiliki delapan pemain tetap – Franco Armani; Nicolas Otamendi, Nicolas Tagliafico; Rodrigo de Paul, Leandro Paredes; Messi, Lautaro Martinez dan Sergio Aguero – yang berarti bahwa tiga tempat diperebutkan. Renzo Saravia atau Milton Casco akan berjuang untuk posisi bek kanan; baik Pezzella dari Jerman dan Juan Foyth akan menemani Otamendi di bek tengah; dan Marcos Acuna atau Giovani Lo Celso akan menyelesaikan trisula lini tengah. Tim tampaknya diremajakan setelah menang 2-0 melawan Qatar, tetapi pertandingan melawan Venezuela akan lebih sulit. Pada tahap turnamen ini, tidak ada ruang untuk kesalahan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here